Error
  • Error loading feed data.

5 Tokoh Perintis Analisa Teknikal

(MahadanaLearning) Apakah Anda menganggap diri Anda sebagai seorang analis teknikal atau tidak, ada sangat sedikit teknik investasi yang benar-benar tidak memberikan tengokan ke sisi teknikal investasi. Beberapa gaya investasi seluruhnya menggunakan analisis teknikal, dengan praktisinya sering mengklaim bahwa mereka tak tahu apa-apa tentang fundamental karena semua yang mereka butuhkan adalah dalam grafik. Pada artikel ini, kita akan melihat beberapa tokoh yang merintis bidang analisis teknikal. Semuanya Bermula Dari Dow
Charles Dow menempati tempat yang besar dalam sejarah keuangan. Dia mendirikan Wall Street Journal, patokan dimana semua dokumen keuangan diukur , dan, yang lebih penting, dia menciptakan Dow Jones Industrial Index. Dengan demikian, Dow membuka pintu untuk analisa teknikal. Dow mencatat pasang surut rata-ratanya secara harian, mingguan dan bulanan, mengkorelasikan pola dengan pasang surut dan aliran pasar. Dia kemudian menulis artikel, selalu setelah fakta, menunjukkan bagaimana pola-pola tertentu menjelaskan dan meramalkan peristiwa pasar sebelumnya.

Namun, Dow tidak dapat mengambil semua - atau bahkan mayoritas - kredit untuk teori atas namanya. Teori Dow akan hanya bertindak sebagai konfirmasi belakangan dari prinsip yang ada jika bukan karena William P. Hamilton.

Yang Pertama Terjun ke Air: William P. Hamilton
Teori Dow adalah koleksi tren pasar yang sangat terkait pada metafora lautan. Fundamental, tren jangka panjang empat tahun atau lebih adalah gelombang pasar - baik naik (bullish) atau jatuh (bearish). Hal ini diikuti oleh gelombang jangka pendek yang berlangsung antara satu minggu dan satu bulan. Dan, terakhir, ada percikan dan riak kecil air berombak fluktuasi tak signifikan sehari-hari.

Hamilton menggunakan langkah-langkah ini di samping beberapa aturan, seperti indeks rata-rata kereta api dan rata-rata industri yang mengkonfirmasikan setiap arah lain, untuk mengkonfirmasi pasar bullish dan bearish dengan akurasi signifikan. Meskipun ia memang memprediksi Crash 1929 terlalu dini (1927, 1928), ia membuat prediksi akhir pada tanggal 21 Oktober 1929, tiga hari sebelum crash terjadi dan hanya beberapa minggu sebelum kematiannya pada usia 63.

Sang Praktisi, Robert Rhea
Robert Rhea mempelajari Teori Dow dan mengubahnya menjadi indikator praktis untuk membuat posisi panjang atau pendek di pasar. Dia yang secara literal menulis buku tentang Teori Dow, "The Dow Theory." Rhea berhasil dalam menggunakan teori ini untuk mengidentifikasi tops dan bottom, dan cukup mampu dalam mendapatkan keuntungan dari analisa tersebut. Segera setelah menguasai Teori Dow, Rhea tidak perlu memperdagangkan pengetahuannya. Dia hanya harus menuliskannya.

Setelah memprediksi level bottom pasar pada tahun 1932 dan level tops pada tahun 1937, keuntungan yang dibuat oleh pelanggan newsletter investasi Rhea, Dow Theory Comments, membawa ribuan pelanggan lebih banyak. Seperti Hamilton, bagaimanapun, kehidupan Rhea sebagai prognosticator pasar berumur pendek, dia meninggal pada tahun 1939.

Sang Jenius, Edson Gould
Mungkin ia menjadi peramal yang paling akurat dengan track record terpanjang, Edson Gould, masih membuat prediksi hingga 1983 di usia 81 tahun. Gould juga membuat sebagian besar uang dari menulis newsletter daripada investasi, menjual surat langganan seharga $500 pada tahun 1930. Ia menangkap semua bullish utama dan peralihan pasar bearish, membuat prediksi menakutkan yang banyak akurat, seperti Dow naik 400 poin dalam pasar bullish 20 tahun, bahwa Dow akan melampaui 1.040 pada tahun 1973 dan seterusnya.

Gould menggunakan grafik, psikologi pasar dan indikator termasuk Senti-Meter, DJIA dibagi dengan dividen per saham dari perusahaan. Gould begitu baik pada pergerakan pasar dimana ia masih terus membuat prediksi akurat dari kuburnya, memprediksi Dow Jones ke 3.000 sebelum kematiannya. Dia terbukti benar bahkan dalam prediksi yang dianggap tidak waras pada tahun 1979, ketika ia membuat prediksi ini dan Dow Jones bahkan belum menembus 1.000.

Sang Chartist, John Magee
John Magee menulis kitab analisis teknikal, " Technical Analysis of Stock Trends " (1948). Magee adalah salah satu yang pertama yang bertransaksi hanya mengandalkan pada harga saham dan pola pada histori grafik. Magee memetakan segalanya: saham individu, rata-rata, volume perdagangan, pada dasarnya apa pun yang bisa digambarkan. Dia kemudian menuangkannya di atas grafik untuk mengidentifikasi pola-pola luas dan bentuk tertentu seperti segitiga, bendera, badan, bahu, dan sebagainya.

Sayangnya untuk Magee, sejak awal ia lebih baik menjaga kliennya dari portofolionya sendiri, seringkali menjual habis portofolionya sendiri berdasarkan insting meskipun sinyal terus kuat dari grafik analisanya. Dari usia 40-an sampai kematiannya pada 86 tahun, bagaimanapun, Magee adalah salah satu analis teknikal yang paling disiplin yang pernah ada, bahkan menolak untuk membaca koran harian sehingga tidak sampai mengganggu sinyal dari grafiknya.

Penutup
Memang masih cukup banyak tokoh lainnya yang bisa dimasukkan ke daftar diatas, sebut saja Jesse Livermore, R.N. Elliott dengan Elliott Wave-nya, atau mungkin Gann. Akan tetapi kelima orang tersebutlah yang bisa memberikan perbedaan dalam sisi analisa teknikal dengan track recordnya yang sangat dapat diandalkan.

Dow, Hamilton, Rhea, Gould dan Magee berada di jalur utama dari analisis teknikal, masing-masing membawa teori dan praktek sedikit lebih jauh. Tentu saja ada, banyak sisi jalan bercabang dimana, mengambil jalan memutar yang menarik, tidak memajukan kekuatan utama. Setiap kali seorang investor - fundamental atau teknikal - berbicara tentang mendapatkan titik masuk dan keluar pasar, mereka memberi penghormatan kepada orang-orang ini dan teknik yang mereka letakkan dasarnya.

 

Follow Us

Email Subscription

Daftarkan Email Anda:

Delivered by FeedBurner

Investment Quote

The invisible hand of the market always moves faster and better than the heavy hand of government (Mitt Romney)


Loco London Gold

Berita Terkini


MetaTrader - Mahadana

Live Quotes (GMT +5)

Terbaru

Terpopuler

Ikuti Kami di Twitter